Alasan Kenapa Ada Perubahan Diksi Dari Gue ke Aku?

Kenapa mulai dua postingan yang lalu ada perubahan diksi dari “gue” ke “aku”, karena sebagai anak Malang, aku perhatikan gak pantes ajah anak Malang ngomong lo gue, itu ibarat Van Diesel ndusel ndusel manja waktu acara qosidahan. Geli! Oke postingan kali ini cuma segitu ajah. See you next time 🙂

Advertisements

Bahaya TTM (Teman Tapi Modus)

Siang itu Yayuk berlari dari gerbang sekolah menuju kelas pacarnya dengan sesekali menyeka air matanya. Saat itu tepat jam istirahat, pacarnya yaitu Sumardi yang sedang asik main kartu remi dalam kelas dengan dihiasi beberapa jepitan jemuran di kupingnya mendadak bingung ketika Yayuk datang sambil menangis. Teman-teman sekelas Sumardi juga mendadak sepi dengan semua tatapan menuju kearah Yayuk. Yayuk yang terengah-engah mencoba bercerita.

“Sayaaang, aku digodain sama cowok didepan. Aku kan bukan cewek murahan” Yayuk bercerita dengan penuh drama seakan dia baru saja ikut acara tv Termehek-mehek.

“Digodain sama siapa sayang?” Tanya Sumardi dengan penasaran.

“Itu aku digodain sama tukang cimol didepan sekolah kita” Ujar Yayuk dengan kesal.

“Digodain kayak gimana sih sayang?” Lanjut Sumardi mengintrogasi.

“Tadi dia godain aku pake nanya-nanya rumahnya dimana? Yayuk kok cantik banget sih. Abis itu aku ma dia maenan siram-siraman pake bumbu cimol. So sweet juga sih” Kata Yayuk yang sudah mulai tersenyum.

“Loh kamu kok gak marah?” Tanya Sumardi kebingungan.

“Abis dia lumayan cakep sih, sopan lagi” Yayuk mengakhiri ceritanya.

Begitulah peristiwa siang tadi di SD Impress 120 Malang Selatan yang jarang sekali terjadi disekolah lain seperti komet Hayley yang jatuhnya beberapa ratus tahun sekali. Mungkin beberapa dari pasangan kekasih, khususnya cowok-cowok pernah kejadian pacarnya digodain cowok lain, ntah itu dibelakang kita atau terang-terangan didepan kita. Ada dua kemungkinan pacar kita sering digodain sama cowok lain, yang pertama yaitu pacar kita terlalu cantik, jadi banyak cowok yang pengen modusin dan yang kedua cewek kita punya banyak temen cowok, itu hal yang wajar dan kita nih sebagai pacar gak punya hak buat ngelarang pacar kita buat temenan sama siapa ajah.

Nah, dari masalah diatas kita sebagai cowok-cowok harus bisa melindungi cewek kita dari cowok yang mencoba modusin pacar kita, ntah itu orang asing atau temen cewk kita. Tapi aku kali ini fokusin ke cewek kita yang dimodusin sama temen-temen cowoknya. Kita memang harus cemburu, daripada cewek kita di tikung sama cowok lain, akhirnya kita sendiri yang nyesek dan minum baygon kadaluarsa biar matinya lebih cepet dengan mimisan keluar dari sela-sela ketiak. Daripada nyesek karena nyesel gak bisa pertahanin pacar kita, nih berikut aku kasih tips tentang menyikapi pacar kita yang sering digodain cowok-cowok modus:

Read the rest of this entry

#RamadhanBercerita Day 8: Sidang

Dihari terbaik buat umat Islam yaitu jum’at terkena ganjaran sidang itu rasanya kayak terkena sariawan tapi di idung, gak enak bro. Jadi gini ceritanya gue hari jum’at kemaren itu jalanin sidang cuma gara-gara nyuri terong di tukang sayur keliling, gue nyurinya sama gerobaknya sih. Sebenernya nih, gue jalanin sidang tugas akhir buat menempuh program ahli muda mau jadi AMD alias D1. Yep gue mau share sedikit nih tentang gimana cara sidang presentasi di kampus tercinta. Sidang ini sebenernya pengalaman pertama kali buat gue, rasanya bikin deg degan banget bro rasanya kayak gue jadi Nikita Mirzani ngaku ke pacar baru kalau gue masih perawan. Ditambah lagi gue dapet urutan presentasi pertama sendiri. Daripada gue cerita gak jelas tentang sidang tugas akhir, mending gue share tips-tips bijimane hadapin sidang yang bener.

1. Siapkan baju yang sesuai

Pakailah baju yang sesuai kalau mau sidang ya bro, seperti pengalaman kemaren gue pakai setelan biasa sih, atasan pakai kemeja putih, bawah celana warna gelap non jin, dan pakai jas. Walaupun keliatan seperti sales kagak usah neko-neko ntar waktu sidang pakai baju koko, ntar si koko pakai baju apa? Karena dosen dan penguji bakal nilai penampilan kamu juga, dan baju itu sebagai penilaian pertama anda.

2. Kenali dosen dan penguji

Tips kedua nih bro, kenalin dulu dosen ama penguji anda, lihat dulu mana yang killer dan mana yang baik. Jangan sampe kalau gak kenal ama pengujinya, trus tiba-tiba penguji anda si Agung Hercules kan gak enak, kalau gak goyang waktu presentasi barbel melayang. Inti dari ini tuh pencintraan termasuk penting, jadi kalo anda lebih akrab ma dosen bakalan jadi lebih santai nanti waktu presentasi. Pencintraan sih oke, tapi kalo sogok menyogok jangan yah bro, gak baik kalo sebelum sidang anda tiba-tiba ngasih kue semprong setoples ke penguji, bukannya penguji simpati tapi malah ilfeel.

3. Kuasai materi presentasi

Baca-baca dulu tuh materi yang mau anda bawain presentasi bro, gue tau anda juga copas bikin slideshow ataupun laporannya, tapi ya seenggaknya dibaca-baca juga biar ngerti. Nanti kalau waktu sesi tanya jawab anda gak plonga-plongo kayak anak kecil berak didepan kasir yang lagi ditinggal ibunya belanja.

4. Siapkan slideshow yang keren

Kecantikan slideshow juga penting loh, jangan sampe deh anda sidang presentasi masih menggunakan OHP, ya kecuali kalau dosen penguji anda tuh Flinstone. Anda boleh bikin slideshow pake aplikasi powerpoint atau pake aplikasi Prezi terserah, yang penting bisa bikin dosen penguji anda kagak ngantuk waktu presentasi. Selain keren, slideshow juga jangan bertele-tele, jadi cukup singkat padat dan jelas.

5. Latihan Presentasi

Semua udah beres, langsung saja latihan presentasi didepan cermin. Jangan dikaca spion ye, kecil. Latian ini juga penting sebagai proses badanin slideshow dan omongan kita nanti. Trik ini sebelas duabelas lah ama latihan buat openmic.

Setelah semua sesuai ama latihan, waktu anda beneran sidang presentasi usahakan ngomongnya secara lantang dan jelas, tapi pake nada yang slow yah, jangan kayak orang lagi marah-marah, ntar anda dilempar barbel lagi kan pengujinya Agung Hercules tadi. Biasanya lanjut lagi nih disesi tanya jawab, inget yah sesi tanya jawab ini bukan sesi curhat di Mamah Dedeh, anda harus bisa jawab dengan secara meyakinkan walau anda sebenernya kagak begitu mengerti. Begitu sih beberapa pengalaman yang gue alamin waktu sidang presentasi jum’at kemaren dan alhamdulillah laporan gue direvisi lagi 😦

#RamadhanBercerita Day 7: Ngaret

Assalamu’alaikum.Kenapa gue kalo nulis #RamadhanBercerita sukanya kalo abis buka puasa, karena kalo siang-siang itu laper, dan kalo laper itu gue gak bisa mikir, jadi yang ada dipikiran gue itu ada nasi padang pakai baju u can see atau es blewah pakai hot pants, bikin ngiler tau. Oke kita mulai saja nulis #RamadhanBercerita ke 7 ini sambil nyemil nastar. Cerita kali ini gue pengen bahas beberapa sifat-sifat orang yang ngeselin banget menurut sudut pandang perspektif dari gue. Pertama sifat orang yang paling ngeselin itu orang yang suka telat kalau janjian, bener gue paling sebel kalau suruh nungguin. Postingan ini juga mencerminkan orang yang suka telat, #RamadhanBercerita gue ini udah telat 6 hari.

1. Ngaret

Gue punya temen nih, dia suka bener ngaret. Tenang dia bukan salah satu personel dari fantastic four kok, ngaret disini artinya enggak tepat waktu kalau diajak janjian. Misalnya kita janjian jam 3 sore gitu, dia dateng ba’da Maghrib gitu dengan senyum-senyum pasang muka innocent dan pakai alasan yang aneh-aneh seperti “Sorry sob telat, gue harus tahlilan dulu tadi”. Nah ini salah satu sifat yang bikin gedek semua orang. Ya kalo sekali atau dua kali sih mungkin kita bisa maafin, tapi kalo sifat ngaret ini udah jadi budaya buat orang-orang Indonesia kan buat negara ini gak maju-maju. Buset bahasa gue dalem amat bahas negara.Kalau menurut gue waktu adalah uang itu salah bro, waktu adalah waktu, uang adalah uang, kalau uang masih bisa kita cari lagi, tapi kalau waktu yang udah kita sia-siakan gak bisa balik lagi.

Masih di pembahasan temen yang suka ngaret nih bro. Teman yang suka ngaret ini termasuk orang yang suka PHP, karena dia kalo kita sms masih dimana, pasti jawabnya lagi jalan. Padahal dia baru bangun tidur. Ataupun kalo dia beneran lagi di jalan pasti dia bilangnya di daerah 1 kilometer di depan, mungkin nih orang tidak mengerti teknologi SMS itu lebih cepet dari kendaraan yang lo naikin.

2. Nitip

Teman yang suka nitip sih boleh-boleh ajah ya bro, asalkan sekalian ama ngasih duitnya. Kalo nitip tapi kagak ngasih duit itu namanya ngrepotin. Pernah ajah pengalaman, “bro tolong nitip beliin nasi bungkus yah, isinya yang spesial pakai kuping cicak congekan, ceker ayam abis cebok, ama sambel korek-korek sampah” Gue jawab “Duitnya mana bro?” “Pake duit lu dulu dah, ntar kalo dah dapet pensiunan gue bayar” Jawab dia dengan santainya, iya kalau pesennya murah sama gampang dicari, la ini nitip tapi gak sama arahnya ama yang gue tuju. Tau sendiri gue ini orangnya gak bisa nolak.

3. e-mber

E-mber disini bukan sanak saudara dari e-ktp yah, e-mber disini ya ember. Orang yang gak bisa nyimpen rahasia. Orang seperti ini juga ngeselin banget, kan gak seru yah tombol ‘retweet’ orang ini gak terkendali sehingga apa yang kita omongin di critain juga ke orang lain ditambahi bumbu-bumbu manis lainnya.

4. S.O.K

Pokoknya orang yang sok itu gak baik yah bro. Sok tau, sok kenal sok deket, dan sok kaya itu gak keren. Udah gitu ajah sih.

Celoteh ini gue cuman pengen fokus ke sifat ngaretnya guys, tapi gak baik yah bro omongin sifat-sifat jelek orang. Tujuan gue nulis ini cuman buat intropeksi diri, apakah kita salah satu sifat yang bikin sebel orang gak sih?

#RamadhanBercerita Day 6: Bundaku Bundamu

Hay haaay, selamat malam semuanya!! udah ketinggalan jauh nih #RamadhanBercerita ama teman-teman (iya kalo dianggep teman), kalo dianggep pacar ya gakpapa sih. Tadi siang waktu nungguin dosen buat bimbingan gue ngisi waktu sambil jongkok dan nyari semut singa (undur-undur ituloh bro) sekonyong-konyong kepikiran buat nulis tentang #RamadhanBercerita hari ini, akhirnya lamunan gue dipecahkan oleh sang dosen yang tiba-tiba ajah ada disamping gue juga lagi nyari semut singa, “Eh bapak, lagi nyari undur-undur juga pak?” sapa gue kepada pak dosen, “iya nih, lumayan entar buat buka’an” jawab pak dosen, “Pak saya mau bimbingan tugas akhir boleh?”, “oh boleh-boleh” jawab pak dosen sambil membawa seplastik semut singa menuju ruangan dosen. Dari kejadian yang absurd tadi udah nemuin ide buat nulis tentang ibu gue. Satu-satunya Ibu yang paling gokil. Terus apa hubungannya ama perburuan semut singa tadi? ibu gue kagak mirip ama semut singa kok, biar tulisan gue keliatan banyak ajah walaupun isinya kopong kayak kue astor.

Gue emang manggilnya ibu, bukan mama, bukannya apa-apa sih, soalnya nama ibu gue itu Mariah Carey, nanti kalo manggil mama ntar gue di colok ama kue astor dikiranya manggil nama. Kalian tau astor? cita-cita gue mau jadi astornaut. Oke langsung kembali ke pembahasan, di bulan ramadhan ini gue ama ibu tuh jadi sering banget ketemu soalnya beliau libur. Ibu gue ini seorang penjual kue disalah satu sekolah. Inilah salah satu berkah bulan ramdhan gue dipertemukan banyak waktu ama ibu.

Ibu gue ini unik, beliau itu punya beberapa sifat yang ibu-ibu banget, kalo sifat ini cuma dimiliki ibu gue mungkin beliau adalah seorang hipster yang antimainstream. Sifat yang pertama, ibuku ini sering banget tanya-tanya soal masalah gadgetnya.

“Dhim, ibu baru beli handphone nih murah”

“Berapaan bu?”

“Ini harganya Rp 103.000”

“Eh buset, hape apaan tuh?

“Ini hape merek MITU”

“Ibu, MITU itu merek tisu, MITO kali bu”

“Oh udah ganti yah?” jawab ibu dengan polosnya, sambil otak atik hapenya.

“Eh bu, kok harganya aneh bener, 103 ribu?”

“iya, tadi ibu beli dari anak sekolah disana harganya cuma 100rebu, yang 3rebu dia nambah jajanan dikantin kagak bayar”

Itu baru salah satu percakapan absurd gue dengan ibu. Beliau semenjak punya hape baru jadi suka banget gonta-ganti ringtone. Ntah apa maksudnya.

Lanjut nih ke sifat ibu gue yang kedua, beliau tuh suka salah manggil nama gue ama nama kakak gue satu satunya. Iya gue ini adik berkakak, yang nama kakak gue Galih. Jadi ibu itu sering salah manggil, contohnya “Gaaal, eeh Dhimas tolong ambilin kue semprong dong, ibu lagi pengen ngemil nih”, kalo manggil kakak gue juga gitu, kadang salah manggil dengan sebutan DhimGal, ya untug saja kagak salah panggil nama anak tetangga.

Sifat yang ketiga nih, yaitu ibu gue selalu ajah nganggap gue ama kakak gue itu masih kanak-kanak. Padahal gue udah kuliah semester 2 dan kak udah semester 5. Ibu masih suka beliin gue bad cover dengan gambar upin ipin, dan guling bergambar ben 10. Pernah ini pengalaman kemaren gue 2 hari yang lalu nitip beliin makanan buka puasa ke ibu, coba apa yang beliau beliin? yaitu happy meal di McD dengan hadiah mainan monyet Ice Age 4 yang bisa muter-muter, lantas gue agak sebel dong, lalu gue ngomong “Ibu, aku kan udah gede, masa iya dibeliin happy meal yang hadiahnya mainan monyet, kan harusnya hadiahnya Minion” dan akhirnya gue guling-guling dan pipis dicelana. Mungkin sebagian kecil ibu memang punya sifat ini kali yah.

happy meal

Ini buktinya, kalo ibu gue lupa punya anak udah berjenggot

Gue bangga punya ibu yang humoris dan selalu buat gue tertawa setiap hari, semoga beliau gak malu punya anak yang garing kayak gue. Terkadang gue masih sering khilaf bentak bentak beliau :'(. Blog ini diakhiri dengan sebuah pesan moril dari blog ini yaitu “Restu Ibu, kunci kemudahan ibu” jangan lupa kalo kemana-mana itu selalu cium tangan ibu kita, dan itulah budaya yang udah lama gue tinggalin  😥 ini cerita Bundaku, mana Bundamu? tapi dipikir-pikir kayak mau kampanye ajah gue, kayaknya lebih tepat: Ini cerita Ibuku, mana Ibumu?

%d bloggers like this: